HomeSosial Budaya

Gelar Hari Pers Nasional 2018 di Padang, Jokowi Berpura-pura Menjadi Jurnalis

Gelar Hari Pers Nasional 2018 di Padang, Jokowi Berpura-pura Menjadi Jurnalis

PADANG, SUARADEWAN.com –  Ada yang unik dalam puncak peringatan Hari Pers Nasional tahun 2018, Jumat (9/2) di Padang, Sumatera Barat. Presiden Joko Widodo yang hadir dalam acara tersebut meminta agar seorang jurnalis berpura-pura menggantikan perannya sebagai presiden. Sebaliknya, dia berperan sebagai pewarta.

Dia pun menunjuk seorang wartawan bernama Yusri untuk maju ke atas panggung. “Saya kadang suka jengkel, diwawancara tiba-tiba atau istilahnya didoorstop oleh puluhan wartawan. Sekarang gantian,” ujar Jokowi disambut tawa oleh para undangan.

1. Jokowi bertanya layaknya jurnalis
Kepada Yusri, Jokowi pun bertanya layaknya wartawan. Hal itu dibalas dengan canda oleh Yusri. “Baik saudara wartawan, apa yang mau ditanyakan?” ujar Yusri diikuti gelak tawa para undangan.

Baca Juga:  Lawan Hoaks dengan Idealisme Pers

Pertanyaan pertama yang diajukan oleh Jokowi adalah tentang sosok menteri yang paling penting. “Menurut Bapak, menteri siapa yang paling penting?” tanya Jokowi.

“Semua penting,” kata Yusri. Seolah tak terima, Jokowi kembali bertanya. “Jawab yang jelas, pak jangan muter-muter.”

Karena didesak Jokowi, Yusri yang merupakan wartawan senior asal Surabaya pun menyebut Menteri Komunikasi dan Informatika sebagai kementerian yang menurutnya paling penting. “Soalnya ngurusi para wartawan,” kata Yusri.

2. Sembari bercanda, Jokowi setuju Rakyat Merdeka paling “menyebalkan”
Tak hanya satu pertanyaan, Jokowi kembali melontarkan pertanyaan kepada Yusri. “Kalau media yang paling menyebalkan apa?” tanya Jokowi.

Baca Juga:  Lawan Hoaks dengan Idealisme Pers

Sempat berpikir lama, Yusri kemudian menjawab singkat, “Rakyat Merdeka,” kata dia diiringi tawa hadirin. “Itu sama kaya pikiran saya,” sahut Jokowi yang membuat suasana makin riuh.

3. Jokowi curhat sering didorstop wartawan
Tak hanya “mengerjai wartawan” di depan para undangan, Jokowi juga bercerita tentang suka dukanya saat diberondong pertanyaan oleh wartawan.

“Saya kadang suka sebel kalau didoorstop. Kadang belum siap udah ditanya macam-macam. Terus pertanyaannya di awal gampang, tapi di tengah suka susah,” canda Jokowi.

Sumber : IDN Times

COMMENTS

WORDPRESS: 0
DISQUS: 0