Impor Garam, Jokowi: Kita Realistis, Untuk Menjaga Keberlangsungan Industri

JAKARTA, SUARADEWAN.com — Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyebut pemenuhan garam industri dari impor merupakan hal yang realistis dilakukan untuk menjaga keberlangsungan industri. Ia mengatakan, industri membutuhkan garam yang berbeda kualitas dengan garam yang dihasilkan oleh petani lokal.

“Kita harus realistis ya bahwa industri kita membutuhkan yang namanya garam kualitas berbeda, yang dihasilkan oleh petambak garam berbeda. Di pasar berbeda, segmentasi berbeda, dan kualitas berbeda,” ujar Jokowi di Jakarta Convention Center (JCC), Rabu (4/4).

Ia menilai, jika pemerintah tak melakukan impor garam, maka akan berdampak pada berhentinya operasional industri. Jokowi mengatakan, penggunaan garam industri menjadi kunci utama bagi keberlangsungan industri kaca, mamin, kertas, farmasi, dll.

“Meskipun penggunaan cuma dua persen tapi juga jadi kunci, kaya mobil ban gak ada, ya gak jadi mobil kan. Barang industri untuk kaca, mamin, kertas, farmasi dan banyak yang membutuhkan,” ucapnya.

Presiden pun meminta agar masyarakat dapat membedakan kebutuhan garam industri dan juga garam rakyat. Ia juga mengaku ikut memantau harga garam di berbagai daerah.

“Tolong dibedakan antara garam industri dan rakyat, yang saya pantau harga garam di Madura, NTT, Aceh dan dalam posisi baik. Upaya sudah diperintahkan kepada aparat,” kata Jokowi.

Sebelumnya, Menteri Koordinator bidang Perekonomian Darmin Nasution juga memastikan, garam impor tak akan beredar ke pasar sebagai garam konsumsi masyarakat. Garam impor tersebut hanya diperuntukan bagi industri. (rep)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

banner 728x90