Sorot  

Panorama Alasan Resuffle Kabinet. Lalu Apa Alasan Resuffle Kali Ini?

SUARADEWAN.com – Enam bulan lalu, pada pertengahan Juni, Jokowi resmi melakukan resuffle dan mengganti dua menterinya Muhammad Lutfi dan Sofyan Djalil. Keduanya digantikan oleh Zulkifli Hasan dan Hadi Tahjanto.

Seperti dikutip dari situs resmi Sekretariat Kabinet, Jokowi menunjuk keduanya sebagai menteri pengganti sebab didasari sejumlah aspek. Di antara aspek tersebut adalah rekam jejak, pengalaman, hingga manajerial skill untuk dapat melihat dan menyelesaikan persoalan secara detail.

Jokowi ungkap, bukan hanya pekerjaan makro, melainkan juga mengerakan yang mikro.

“Sekarang memang bukan hanya makro saja, tapi mikronya juga harus secara detail dikerjakan. Saya melihat Pak Zul dengan pengalaman, dengan track record, rekam jejak yang panjang, saya kira akan sangat bagus untuk menteri perdagangan,” kata Jokowi mengungkapkan alasannya menunjuk Zulkifli Hasan jadi mendag.

Baca Juga: Skandal: Daftar Sejumlah Menteri Menjadi Tersangka Kasus Korupsi

Kepala negara pun menekankan salah satu tantangan yang krusial di bidang perdagangan adalah pemenuhan kebutuhan pokok atau pangan bagi masyarakat. Dalam menyelesaikan tantangan tersebut dibutuhkan sosok yang memiliki pengalaman lapangan untuk melihat langsung dan menyelesaikan persoalan yang ada.

“Kalau urusan ekspor, saya kira juga menjadi urusan menteri perdagangan ya, tapi yang lebih penting adalah urusan kebutuhan pokok di dalam negeri harus bisa kita jaga,” ujarnya.

Sementara itu, terkait penunjukan Hadi sebagai Menteri ATR/Kepala BPN, Jokowi meyakini bahwa mantan Panglima TNI itu memiliki penguasaan terhadap teritori Indonesia. Selain itu, Jokowi menilai Hadi juga merupakan sosok yang mampu bekerja sangat detail di lapangan, yang dibutuhkan dalam menyelesaikan persoalan terkait agraria dan pertanahan.

“Urusan yang berkaitan dengan sengketa tanah, sengketa lahan, harus sebanyak-banyaknya bisa diselesaikan, yang kedua urusan sertifikat harus sebanyak-banyaknya juga bisa diselesaikan, dan saya meyakini Pak Hadi memiliki kemampuan untuk itu,” pungkasnya.

Selain dua menteri, Jokowi juga melantik Wempi Wetipo sebagai Wakil Menteri Dalam Negeri, Afriansyah Noor sebagai Wakil Menteri Ketenagakerjaan, dan Raja Juli Antoni sebagai Wamen ATR/Wakil Kepala BPN.

Sekretaris Kabinet (Seskab) Pramono Anung memastikan bahwa perombakan atau reshuffle kabinet oleh Jokowi sudah melalui pertimbangan matang.

“Reshuffle ini dilakukan bukan hal yang tiba-tiba. Dengan pemikiran yang sudah cukup matang dan diskusi yang panjang, Presiden memang memerlukan semacam refreshing dari beberapa menteri dan wakil menteri,” ujarnya di Komplek Istana Kepresidenan, Jakarta, Rabu (15/06/2022).

“Presiden sudah sangat tahu siapa yang beliau butuhkan saat ini. Kita sebagai pembantu Presiden, terutama tugasnya ya membantu beliau, memberikan pandangan kalau memang ada yang beliau akan putuskan,” lanjutnya.

Tak hanya figur yang akan menjadi anggota kabinet, Pramono menyampaikan bahwa pemilihan waktu reshuffle juga telah dipertimbangkan secara matang.

“Memang momentumnya dihitung paling pas ya saat ini,” katanya.

Pramono pun berharap kehadiran lima anggota baru Kabinet Indonesia Maju yang terdiri dari dua menteri dan tiga wakil menteri ini dapat memperkuat kabinet yang ada. Penyegaran kabinet juga diharapkan dapat membuat kerja kabinet menjadi lebih lincah termasuk dalam menghadapi tantangan global seperti persoalan pangan dan inflasi.

“Sebenarnya dengan pengalaman Presiden yang sudah dua periode, yang sudah delapan tahun, Presiden cukup memahami persoalan yang ada, termasuk urusan minyak curah, urusan pangan, urusan energi. Sehingga itulah yang menjadi prioritas dan untuk itu maka kenapa kemudian ada penyegaran di dalam tubuh kabinet,” pungkasnya.

Kali ini di akhir tahun PresidenJokowi kembali hendak melakukan resuffle. Kira-kira, apa ya alasannya? [***]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

banner 728x90