Hankam  

Selain PLBN, Jalan Perbatasan Juga Jadi Perhatian Utama Pemerintah RI

Sebuah alat berat melakukan pengerukan tanah di lokasi proyek pembangunan jalan tol Semarang-Solo seksi II ruas Ungaran-Bawen di Desa Lemah Ireng, Kabupaten Semarang, Jateng, Selasa (7/1). Jalan tol sepanjang 11,9 kilometer yang sesuai rencana beroperasi pada akhir tahun lalu itu terpaksa ditunda pengoperasiannya karena adanya masalah pada kondisi tanah yang bisa menyebabkan terganggunya Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT) milik PLN. ANTARA FOTO/R. Rekotomo/ed/nz/14.

JAKARTA, SUARADEWAN.com – Selain melakukan penataan kawasan pada 7 Pos Lintas Batas Negara (PLBN) yang berada di daratan perbatasan RI-Malaysia, pemerintah melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) juga melakukan pembangunan jalan yang membentang dari Kalimantan Barat (Kalbar) hingga Kalimantan Utara (Kaltara).

“Untuk pengerjaan tujuh PLBN yang ada ini memang sudah selesai bangunan utamanya. Selanjutnya akan kita lakukan pembangunan tahap dua. Demikian dengan jalan akses menuju PLBN itu, juga akan kita tingkatkan,” ujar Menteri Basuki di Singkawang, Sabtu (18/3/2017.

Dijelaskan, Kementerian PUPR akan membangun jalan untuk jalan batas Serawak-Entikong-Balai Karangan-Kembayan sepanjang 42 kilometer, di antaranya akan dibuat empat lajur yang saat ini baru dikerjakan 3,5 kilometer dengan kontrak Rp. 436 miliar lebih.

Baca Juga:  Soal Cuti Kampanye, Jokowi Cuma Mikir Kerja, Kerja dan Kerja

“Demikian juga PLBN Aruk, akan dibangun jalan Galing-Sp. Tanjung-Aruk, akan dibangun jalan sepanjang 26,20 kilometer dengan nilai kontrak Rp. 352 miliar lebih. Dari jalur ini nantinya untuk akses menuju PLBN Aruk akan dibangun sepanjang 7 kilometer, juga dibuat untuk empat lajur,” terangnya Basuki kembali.

Seperti diketahui, pembangunan jalan lintas menuju PLBN telah terlaksana sejak 2015 hingga 2017 sepanjang 520,8 kilometer dari total 1.900 kilometer. Tahun ini, Kementerian PUPR menargetkan pertambahan jalan perbatasan di Kalimantan sepanjang 161,1 kilometer, sehingga nantinya menggenapkan total jalan perbatasan yang sudah tembus menjadi 1.582 kilometer.

Baca Juga:  Fadli Zon Tuding Presiden Jokowi Tidak Solutif Soal APBN

Sementara, jalan yang belum tembus 318 kilometer yang ditargetkan akan selesai pada 2018 mendatang.

Demi melihat progres pembangunan jalan lintas PLBN, Presiden Joko Widodo telah melakukan perjalanan yang menghabiskan waktu kurang lebih 3 jam melewati Kecamatan Putusibau ke Kecamatan Badau sebelum meresmikan PLBN terpadu di Badau Kalbar. (ms)

Tinggalkan Balasan

banner 728x90