oleh

Survey CSIS; Millenials Pengguna Medsos Lebih Cenderung ke Prabowo

JAKARTA, SUARADEWAN.com – Centre for Strategic and International Studies (CSIS) baru saja merilis hasil survei nasional tentang anak muda yang diberi judul dengan “Ada Apa Dengan Millenials?”

Rilis survei yang baru keluar pada 2 November 2017 kemarin, setidaknya menunjukkan kaum milenial pengguna media sosial terbelah preferensi politiknya terhadap dua figur calon presiden, yakni Joko Widodo dan Prabowo Subianto.

berdasarkan survei terhadap empat media sosial terpopuler, yakni Facebook, Twitter, Path, dan Instagram. Probowo mengalami keunggalan dari tiga media sosial.

“Kami melihat di akun seperti Twitter, Path, dan Instagram justru lebih banyak akun yang preferensi politiknya ke Prabowo,” kata peneliti CSIS, Arya Fernandes, saat dikonfirmasi, Sabtu (4/11).

Dari total 81,7 persen generasi milenial yang memiliki Facebook, 30,6 persen memilih Jokowi ketimbang Prabowo. Prabowo hanya dipilih 28,6 persen.

Baca Juga:  Survei Y Publica: 51,7 Persen Masyarakat Tidak Setuju Perda Syariah di Indonesia

Sementara dari total 23,7 persen generasi milenial yang memiliki akun Twitter, 24,6 persen di antaranya memilih Prabowo, sedangkan Jokowi hanya 22,5 persen.

Berbeda lagi dengan media sosial Path. Sebanyak 25,8 persen generasi milenial pengguna Path memilih Prabowo. Hanya 21,6 persen yang memilih Jokowi.

Adapun dari 54,7 persen generasi milenial pengguna Instagram, 29,6 persen memilih Prabowo, sedangkan 26,5 persen memilih Jokowi.

Hal ini menjadi tanda tanya mengingat Jokowi cukup aktif di media sosial, seperti Twitter atau video blog (vlog).

Arya menambahkan, hal ini bisa dibaca dua hal. Pertama, Jokowi menyadari kelemahan tersebut sehingga perlu digenjot. Kedua, sosialisasi Jokowi di media sosial memang tidak efektif bagi pemilih Jokowi.

Baca Juga:  Survei IPR: Kinerja Menhan Paling Memuaskan Publik

Namun, Jokowi masih unggul di sisi elektabilitas ketimbang Prabowo. Meski begitu, ektabilitas Jokowi di mata milenial dan non-milenial timpang, yakni 33 persen (milenial) dan 54,2 persen (non-milenial).

Sementara pemilih milenial dan non-milenial Prabowo relatif seimbang, yakni 25 persen (milenial) dan 24,5 (non-milenial).

“Non-milenialnya dominan sekali, tetapi (pemilih) milenialnya kecil. Jadi, ini juga PR bagi Jokowi bagaimana meningkatkan dukungan di kalangan milenial,” kata Arya. (aw/ko)

Komentar

Berita Lainnya