oleh

Sutiyoso Tak Percaya Modus Penyerangan Ulama Dilakukan Orang Gila

JAKARTA, SUARADEWAN.com— Mantan Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Sutiyoso tak sepenuhnya percaya soal kasus penyerangan ulama dilakukan oleh orang gila. Menurutnya, saat ini ‘pura-pura’ sudah menjadi modus operandi untuk melakukan kekerasan.

“Atau pura-pura sakit menghindari pemeriksaan KPK, berpura-pura kecelakaan. Jadi itu lagi jadi modus, dan orang kita tidak malu untuk berpura-pura. Termasuk berpura-pura gila sekarang,” kata Sutiyoso, Kamis (22/2).

Sutiyoso menduga ada operator yang mengarahkan pelaku penyerangan tersebut. Hal ini terkait peristiwa yang berulang dan terjadi dalam selang waktu yang tak lama. Mantan gubernur DKI Jakarta ini mengatakan perlu dilakukan pemeriksaan medis kepada para pelaku. Hal ini untuk memastikan kondisi kesehatan mental para pelaku tersebut.

Baca Juga:  Indonesia Darurat Perlindungan Tokoh Agama

“Berulang kali terjadi kan? Masak kita tetap percaya saja. Kalau orang gila itu kan bisa diperiksa secara medis. Dan itu jadi bagian penting itu, memastikan dia gila betulan atau tidak,” tuturnya. “Karena berulangkali pasti itu ada operatornya,” sambung pria yang akrab disapa Bang Yos ini.

Bang Yos mengatakan tetap hasil pemeriksaan kesehatan mental tersebut dapat jadi bahan penting dalam pengusutan kasus. Sutiyoso melihat serangan-serangan yang terjadi di kawasan Jawa Barat dan Jawa Timur ini tak terlepas dari unsur politis.

Baca Juga:  Polisi Tes Kejiwaan Penusuk Ustaz di Depok

Selain itu, kata Bang Yos, kasus-kasus serangan yang terjadi dilakukan untuk menghilangkan kepercayaan kepada pemerintah dan aparat penegak hukum. “Ya bisa macam-macam (tujuannya). Namanya juga tahun politik. Pilkada itu kan masih di tingkat-tingkatnya. Tapi bisa saja nasional,” ujarnya. (af)

Komentar

Berita Lainnya