oleh

Tahun-tahun Tersulit Maskapai Sriwijaya Air, Dibayangi Kebangkrutan

SUARADEWAN.com — Maskapai penerbangan, Sriwijaya Air mungkin akan menuliskan sejarahnya sendiri sebagai maskapai yang menorehkan tahun-tahun tersulit dalam beberapa waktu terakhir.

Usai perceraiannya dengan maskapai pelat merah dengan pangsa terbesar di Tanah Air, Garuda Indonesia, pada 2019, perusahaan penerbangan yang beroperasi sejak 10 November 2003 di Indonesia itu harus terseok untuk bangkit dengan beban kendala berat pada aspek produksi.

Awal tahun 2020, Sriwijaya dibayangi masalah peralatan produksi yang banyak berkurang jauh setelah tak lagi Kerja Sama Manajemen (KSM) dengan Garuda Indonesia Group.

Direktur Utama Sriwijaya Air, Jefferson Irwin Jauwena, awal tahun 2020 blak-blakan mencurahkan kondisi perusahaannya yang menanggung banyak sekali kendala. Selain dari sisi alat produksi memang mengalami penurunan drastis, sekaligus citra sempat yang merosot akibat perceraian dengan Garuda tersebut.

Perusahaan itu terlihat begitu keras untuk berupaya bangkit dengan segala kendala yang dihadapinya termasuk merumuskan segmen yang lebih spesifik mengincar milenial dan menghindari perang tarif.

Tak berhenti di situ, pandemi Covid-19 menghantam dan mengharuskan perusahaan itu putar haluan dan mengikatkan tali ikat pinggang dengan lebih kencang. Pergerakan orang yang sempat dibatasi menjadi kendala tersendiri bagi bisnis transportasi maka Sriwijaya pun tak luput terdampak pandemi.

Kabar baiknya adalah citra Sriwijaya yang terus membaik, menjelma menjadi transportasi terbang alternatif yang tak banyak mendapatkan komplain pelanggan.

Dia bermain pada segmen ‘medium service airline’ dan menjadi ‘anak baik’ dalam dunia penerbangan Indonesia sehingga menjadi maskapai yang berhasil mendapatkan tempat tersendiri di hati masyarakat tanah air.

Sriwijaya Air mulai terlanjur dicintai sampai saat setahun selanjutnya pada 9 Januari 2021 ketika segala sesuatu mestinya berjalan sesuai rencana berubah 360 derajat sebagaimana ketika salah satu pesawatnya SJ 182 menghujam dari ketinggian 10.000 kaki ke perairan sekitar Kepulauan Seribu.

Maka bukan hanya Sriwijaya yang menangis melainkan seluruh bangsa ini yang jatuh dalam rasa duka yang tak terperi.

Dibayangi Kebangkrutan

Seolah menjadi formula dan rumus yang menjadi momok bahwa insiden bahkan kecelakaan pesawat merupakan awal dari kebangkrutan sebuah maskapai.

Tengok saja, Malaysia Airline yang pada 2015 dirundung duka karena musibah yang menimpa dua pesawat yakni MH370 yang bahkan belum juga diketahui nasibnya. Empat bulan berselang MH17 ditembak jatuh dengan rudal karena sempat dicurigai akibat terbang di wilayah udara Ukraina.

Kedua bencana tersebut terbukti menjadi pukulan keras bagi bisnis MH yang sedang berjuang keras untuk bangkit dan bahkan telah melaporkan kerugian selama beberapa tahun akibat persaingan di bisnis penerbangan yang sangat ketat.

Baca Juga:  Daftar 10 Maskapai Berbiaya Murah Teraman Tahun 2021

Chief Executive Malaysia Airline bahkan mengumumkan perusahaannya secara teknis telah bangkrut akibat dua musibah itu dan harus segera mem-PHK 6.000 karyawannya. Namun beruntung, MH dapat memperbaiki bisnisnya sehingga perlahan bangkit.

Nasib tak seberuntung MH dialami oleh maskapai asal Mesir, Flash Airline, yang pada 2004 mengalami musibah pesawatnya berjenis Boeing 737-300 jatuh di Laut Merah hingga menewaskan 148 penumpang. Tak lama berselang sekitar dua bulan kemudian, Flash Airlines pun dinyatakan bangkrut.

Di Tanah Air, Adam Air mengalami kebangkrutan setelah mengalami kecelakaan berkali-kali dan pada akhirnya dicabut izin terbangnya oleh Departemen Perhubungan pada Maret 2008.

Menurut pengamat penerbangan sipil Gatot Raharjo dikutip dari Antara, nasib Sriwijaya Air pasca musibah ini belum bisa diprediksikan dan masih terlampau dini untuk memproyeksikannya.

Sebagai perusahaan privat, laporan keuangan Sriwijaya hanya dapat diakses oleh manajemen internal, auditor, dan Kementerian Perhubungan sehingga publik tidak bisa mengetahui laporan keuangan maskapai tersebut. Gatot mengatakan saat masih bergabung dengan Garuda, Sriwijaya memiliki indikator kesehatan yang baik.

Namun sejatinya secara umum iklim bisnis penerbangan di Indonesia kata Gatot, sangat berat sehingga Sriwijaya akan menghadapi persoalan yang amat beragam untuk bangkit. Terlebih dia harus memulihkan citra yang hancur berkeping-keping akibat musibah SJ 182.

Gatot menyarankan pemerintah melakukan intervensi jika maskapai tersebut pada akhirnya bangkrut sebab kolapsnya Sriwijaya akan berdampak luas. Dunia penerbangan Indonesia akan menjelma menjadi pasar oligopoli yang dikuasai oleh Garuda dan Lion Group.

Segudang masalah

Meski begitu, beberapa kasus terungkap pascajatuhnya Sriwijaya Air SJ 182 ketika misalnya ada penumpang yang menggunakan identitas orang lain namun bisa lolos terbang.

Faktanya ternyata bukan hanya satu yang melakukan hal tersebut. Selvin Daro misalnya, merupakan salah satu korban SJ 182 yang namanya tidak tercantum dalam manifest karena menggunakan identitas Sarah Beatrice Alomau untuk terbang dari Jakarta ke Pontianak.

Pengacara Richard Riwoe yang ditunjuk organisasi keluarga besar NTT mendampingi Sarah, ketika dikonfirmasi mengatakan, ada dugaan bahwa Selvin Daro yang berteman dengan Sarah menggunakan nama Sarah berikut identitasnya.

Namun dia menegaskan bahwa KTP asli dan semua identitas Sarah masih di tangan Sarah sementara Sarah sendiri tidak tahu jika Selvin menggunakan identitasnya untuk berangkat ke Pontianak.

Baca Juga:  Setahun Berizin OJK, Fintech DanaRupiah Sudah Salurkan Kredit Rp7,5 Triliun

“Selvin Daro diduga menggunakan entah foto, fotocopy, atau scan KTP atas nama Sarah Beatrice Alomau sebagai syarat untuk terbang dengan pesawat Sriwijaya SJY 182 tersebut. KTP asli atas nama Sarah Beatrice Alomau masih dipegang oleh Sarah hingga saat ini,” katanya.

Richard mengatakan dari cerita Sarah yang merupakan rekan kerja Selvin di kawasan Pergudangan 8 ada dugaan bahwa Selvin membeli tiket ke Pontianak secara online untuk mengunjungi kerabatnya. Check in pun kemungkinan dilakukan secara online.

Namun hal itu tidak diceritakannya kepada Sarah sehingga Sarah sama sekali tidak mengetahui bahwa sahabatnya menggunakan nama bahkan identitasnya untuk terbang.

Sarah dan Selvin memang tinggal di daerah yang berdekatan dan selama ini Selvin mengontrak tempat tinggal tak jauh dari Sarah tinggal.

Richard memastikan bahwa selama bergaul dengan Selvin, Sarah tidak pernah meminjamkan identitas apapun termasuk KTP kepada Selvin. “Ada cctv semestinya ini bisa dicek kembali, dan mestinya untuk persyaratan terbang harus menunjukkan KTP asli, apalagi juga ada persyaratan terbang rapid antigen. Kenapa ini bisa lolos terbang,” katanya.

Oleh karena itu, Richard meminta pihak Sriwijaya untuk tetap bertanggung jawab atas kelalaian yang dimaksud dan tetap mengupayakan pemberian asuransi atas nama Selvin Daro meskipun namanya tidak tercantum dalam manifest.

Selvin Daro diketahui berasal dari Ende, NTT, dan menurut Richard sampai saat ini keluarga Selvin belum melapor kepada pihak Sriwijaya karena ada kemungkinan belum mengetahui bahwa keluarganya menjadi salah satu korban jatuhnya pesawat tersebut.

Dalam Peraturan Menteri Perhubungan (Permenhub) 77/2011 tentang Tanggung Jawab Pengangkut Angkutan Udara, korban jiwa kecelakaan pesawat bisa mendapatkan santunan sebesar Rp1,25 miliar. Hal inilah yang kemudian menjadi persoalan.

Sebab kelalaian bukan semata menjadi milik Sriwijaya yang meloloskan penumpang berbeda identitas untuk terbang tetapi faktanya penumpang itu bisa lolos pemeriksaan di dua pintu security check in bandara yang mestinya juga ketat. Terlebih persyaratan rapid antigen terbaru yang juga harus sama dengan identitas di tiket.

Hal itu kemudian menjadi masalah yang layak untuk direnungi dan dievaluasi bersama oleh dunia penerbangan Indonesia. (mer/ed)

Komentar

Berita Lainnya