oleh

Turki: Jangan Ikut Campur Soal Hagia Sophia!

ANKARA, SUARADEWAN.com — Pemerintah Turki menunjukkan kemarahannya atas intervensi negara lain terkait kebijakan tentang Hagia Sophia. Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengatakan kebijakan atas Hagia Sophia di Istanbul adalah bukan urusan internasional, tetapi masalah kedaulatan nasional.

Berbicara dalam wawancara yang disiarkan televisi, Mevlut Cavusoglu menanggapi diskusi baru-baru ini tentang kemungkinan pembukaan kembali Hagia Sophia sebagai masjid. Ia mengatakan situs populer itu dijadikan masjid setelah pasukan Islam menaklukkan Istanbul.

Menlu Turki Menekankan bahwa tidak seorang dan negara manapun bisa mengintervensi kebebasan beragama di Turki. Cavusoglu mengatakan Turki sangat peduli atas kehidupan beragama termasuk langkah-langkah Turki dalam 20 tahun terakhir terhadap berbagai minoritas di negara itu.

Baca Juga:  BNPT Bagi Ilmu Penanganan Terorisme ke Pemerintah Turki
Hagia Sophia (Ayasofya), sebuah museum yang dulunya adalah gereja dan kemudian dikonversi menjadi masjid di Istanbul – Turki

Diplomat Turki juga mengecam AS atas Laporan 2019 tentang Kebebasan Beragama Internasional yang diterbitkan baru-baru ini dan mengatakan sangat tidak layak bagi AS untuk mengomentari kebebasan beragama dan hak asasi manusia.

Hagia Sophia digunakan sebagai gereja selama 916 tahun. Pada tahun 1453, Hagia Sophia diubah menjadi masjid oleh Sultan Mehmet II ketika kekaisaran Ottoman menaklukkan Istanbul.

Setelah karya restorasi selama era Ottoman dan penambahan menara oleh arsitek Mimar Sinan, Hagia Sophia menjadi salah satu karya terpenting dalam dunia arsitektur.

Baca Juga:  Terkait Pembantaian Muslim di Srebrenica, Turki Kecam Belanda

Presiden Recep Tayyip Erdogan menggarisbawahi bahwa Ottoman mengubah bangunan itu menjadi masjid alih-alih meruntuhkannya, —nasib yang diderita oleh banyak masjid yang diambil dari Ottoman. (islamdiggest/republika)

Infografis: sumber republika

Komentar

Berita Lainnya