oleh

Utang Indonesia Bak Tsunami, Sri Mulyani Punya Strategi Apa?

JAKARTA, SUARADEWAN.com — Pemerintah fokus menyelesaikan tantangan domestik akibat virus corona dalam waktu dekat. Kerja sama global pada akhirnya sangat penting untuk mengamankan pemulihan yang berkelanjutan dan inklusif.

Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani mengatakan kolaborasi internasional yang terpadu diperlukan untuk mengelola tsunami utang yang akan datang akibat pandemi.

“Banyak negara telah berjuang dengan beban utang yang tidak berkelanjutan sebelum krisis dan dibutuhkan kerja sama global untuk menghindari penurunan peringkat kredit dan gelombang krisis utang negara di bulan-bulan mendatang,” kata Sri Mulyani seperti dilansir Arabnews di Jakarta, Senin (28/12/2020).

Baca Juga:  Menkeu Sri Mulyani: Waktu Tunggu Ibadah Haji Indonesia Bisa Sampai 30 Tahun

Kata dia, dengan kapasitas fiskal yang semakin sempit di mana-mana, reformasi untuk meningkatkan kualitas belanja publik menjadi semakin penting.

“Desain kebijakan yang transparan, data yang akurat, dan lembaga yang efektif semuanya penting untuk memastikan bahwa semua sumber daya publik digunakan untuk hal-hal yang benar-benar penting bagi pembangunan,” bebernya.

Lalu, pembuat kebijakan juga harus memperhitungkan dampak pandemi pada cara orang bekerja dan berinteraksi, dan dengan ketergantungan yang jauh lebih tinggi pada teknologi digital dan infrastruktur internet. Oleh karena itu, gangguan Covid-19 merupakan peluang untuk mengubah ekonomi melalui pengaturan kerja yang lebih efisien, efektif, dan fleksibel serta pengurangan jejak karbon.

Baca Juga:  Anggaran Daerah dan Dana Desa Solusi untuk Tekan Ketimpangan Ekonomi

“Investasi dalam teknologi dan infrastruktur digital sama-sama berharga dan menjadi katalisator yang kuat untuk pemulihan ekonomi,” tandasnya. (oz/we)

Komentar

Berita Lainnya